Cerita Sex SPG Susu Terkejut Lihat Batang Besar

Cerita Sex SPG Susu Terkejut Lihat Batang Besar, Nama saya Dani. Saya telah bekerja di salah satu supermarket terkemuka di kota M selama 7 tahun. penempatan awal, aku hanya pada penerimaan barang, hanya karyawan biasa. Dari sana kemudian pindah ke posisi yang lebih ditoleransi.

Nah, sekitar setengah tahun pada penerimaan barang, saya pindah ke lapangan, dalam arti ditempatkan di toko. Berikut adalah awal dari perjalanan saya cinta dengan makhluk yang namanya SPG.

Terus terang aku sangat menyukai posisi ini karena setiap hari saya bisa menikmati setiap SPG keindahan ditugaskan di supermarket ini. Singkat cerita, dari banyak SPG bertugas, saya sangat tertarik dengan produk susu dengan SPG, bernama Selly.

Selly yang dihadapi tidak hanya cantik, tapi tubuh juga yahud benar. Dia baru berusia 19 tahun. Dengan tinggi 165, bra 34B, ditambah dengan tingkat kaki putih mulus benar-benar, Selly sudah benar benar sempurna versi saya.

Saya mencoba untuk lebih dekat dengan dia, setiap hari selalu saja dekat bahwa kita mendapatkan kedekatan yang nyata. Tapi karena lokasinya di supermarket, saya juga harus menjaga citra sehingga tidak sampai ke telinga bos. Sering pada waktu makan aku memberinya tambahan makanan ringan makanan ato, dari sikap saya yang timbul Selly simpati ke arahku.

Jumat sore, saya dekatin Selly mengatakan “Sel, nanti pulang ku antar ya ….” Dan Selly mengganguk setuju. Bayangkan, sudah ga sabar menunggu jam pulang setelah bekerja karena otak saya sudah berpikir beberapa rencana yang mantap, he he … Tidak tahu mengapa akhir-akhir ini selalu membayangkan tubuh mulus nya Selly, ga tahan bngt ingin menikmatinya.

Jam ditunggu akhirnya tiba, saya bergegas ke ruang bawah tanah di bawah mengambil sepeda motor saya tercinta. Aku menunggu di pinggir jalan, Tak lama Selly keluar dari mal. Saya lihat Selly keluar dengan teman-temannya tiga orang, dan ketika dia melihat saya, dia pun berpisah dengan teman teman nya dan berjalan ke arahku.

Aku memberikan Selly helm dan Selly pun duduk belakang sambil memegang pinggang saya. “Sel, kamu ingin langsung kembali ato ingin jalan2 dulu cari makan gitu?” Tanya saya. Itu hanya sekedar basa basi ku saja, Sebenarnya sudah punya banyak rencana di otak saya, hehhee.

Ternyata jawaban Selly bertepatan dengan keinginan saya. “Kita jalan jalan dulu ya, ntar baru larut malam kita makan ya”. kataku. Selly hanya menganggukan kepalanya. Aroma di tubuhnya menyebabkan nafsuku naik, sehingga motor-ku pun ku pacu kencang. Selly memeluk pinggang saya payudara nya menempel padat kenceng di belakang punggungku. Celana ku pun semakin sesak.

Saya sengaja mengambil perjalanan ke pinggiran kota, hingga setiap rencana selesai. Setelah puas berkeliling, akhirnya kami tiba di rumah tempat makan nuansa klasik restoran memiliki sebuah pondok alun2 swasta, jadi apa yang kemudian kulakuin lebih privasi dan tersembunyi dari pandangan orang karena pondok terisolasi.

“Kamu pesan apa Sel?” Aku berkata lembut. “Selly pesan pecel lele aja bang”. Aku segera memerintahkan hamba. Setiap jenis yang akan ditambahkan, saya menambahkan hanya membiarkan sayuran laen banyakan, karena setelah makan kemudian, aku juga ingin makan lagi, tapi tentu saja menu makan KHUSUS, ha..ha … Karena benar-benar lapar, kami makan dengan rakus sementara aku sesekali mengusap mulut Selly dengan tisu, awalnya dia malu sampai akhirnya tertawa.

Selesai makan kami duduk mengobrol dan perlahan tapi pasti arah topik saya memikat terhadap seks sedangkan lengan saya di merangkulnya. Perlahan-lahan aku mencium bibirnya, hmmm, lidah merangkak ke dalam dan melilit lidahnya.

Selly membalas panas, akhhh, Selly mendesis nikmat. Semakin kuberanikan diri dengan meletakkan tangan saya ke dalam baju seragam nya dan payudara yang padat kuraba. Selly mengerang nikmat merasa belaian pada payudaranya.

Kusingkapkan bra-nya dan perlahan-lahan memutar puting nya, ssshh … Selly lebih mengerang. Aku mulai ga tahan. Saya menghapus penisku yang telah menembak tegak dengan diameter panjang 4cm sekitar 17cm. Selly terkejut saat melihat penisku ereksi mengacungkan itu.

“Ihh, punya abang benar-benar besar, takut Selly Bang. Selly blm pernah melihat bang benar-benar besar” kata Selly.
“Tidak terlalu besar kok Sel. Biasa aja lagi hehehe.” Jawabku santai.

Kembali kurangsang Selly dengan ciuman, perlahan-lahan ke dalam telinga dan bawah leher. ku cium lembut penuh perasaan dan Selly semakin mendesah. “Akhhh .. Bang … sstttttt, ouugghh ….” Selly semakin tidak tahan.

Perlahan kuraba paha terbuka nya dan jari saya langsung mendarat di ujung selangkanganya. CD nya masih belum saya buka, hanya cukup menggosok bagian bagian vagina nya saja. Selly mendesis lembut membuat saya bahkan lebih bersemangat. Ada lendir basah mengalir merembes keluar. Aku pun menuntun tangan Selly untuk memegang penisku dan mengocoknya.

Tiba-tiba aku menghentikan aktivitas saya sehingga membuat Selly tertegun heran, nafsu yang sudah di mahkota berhenti seketika.
“Kenapa bang?” Selly bertanya sedih.
“Tidak Sel, Cuma jangan lanjutkan di sini, bahaya, hehehe ..” jawab saya.

Selly baru menyadari jika kita masih di restoran pondok.
“Kita kembali aja ya Bang, Selly takut kemalaman dan jujur tidak pernah melakukan hal seperti sebelumnya. Selly takut bang.” Pinta Selly.
“Ok Dech, kita kembali aja ya say,” bisikku di telinganya.

Dalam hati saya memikirkan rencana lagi untuk ke depannya. Kami merapikan pakaian kami masing-masing dan berjalan keluar. Setelah menyalakan motor-ku, kami melanjutkan perjalanan pulang, dan jam sudah menunjukkan pukul 21.20.

Sepanjang jalan, aku berpura-pura sakit. “Oh, perut ku benar-benar sakit setelah makan sebelumnya, dan tampaknya tidak bisa lagi mengendarai motor”. Selly bingung melihat perilaku saya. “Kita cari tempat istirahat sebentar ya, Nanti perutnya sudah membaik baru kita jalan lagi.” Selly.

hatiku gembira, siasatku berhasil. Kami pun menuju motel yang tidak jauh dari lokasi dan segera mengambil kamar. “Kamu istirahat baik-baik saja, jangan khawatir, ntar ga sakit lagi kita cepat jalan ya say ..” Kata Selly.

Ruangan Hydrofoil Aku segera berbaring di tempat tidur sambil berpura-pura untuk menahan rintihan perut saya, dan Selly semakin cemas hanya merasa melihat situasi saya. Aku meminta Selly mendekat dan memintanya membelai belai perut saya dengan alasan agar mereda rasa sakit dan Selly pun melakukannya..

Tak lama kemudian aku bangun dan memeluk Selly. Selly terkejut namun balas memeluk saya sementara aku mencium bibirnya. Selly gelagapan saat berciuman dan perlahan-lahan kembali kurangsang dan kucumbu Selly.

Cerita Sex SPG Susu Terkejut Lihat Batang Besar

Aku membuka kancing atas baju Selly dan membelai dadanya dengan lembut. Aku mulai mencium puting nya dan sesekali kusedot. Sshhh …. Selly mendesah nikmat. Tanpa sadar aku membuka seluruh pakaianya dan CD nya.

Aku pun membuka kaki Selly agar mengangkang lebar dan dengan lembut aku membelai vaginanya yang sudah sangat basah, licin lagi. Saya mengatakan kepadanya bahwa aku mencintai bau vagina Selly. Selly hanya tersenyum lembut.

Perlahan tapi pasti aku mengambil penis ku yang cukup besar, den menyodorkan ke mulutnya. Dia malu namun tetap mengisap penisku, Dan nikmat yang tak terhitung jumlahnya kurasakan ketika Selly mulai menjilat jilat penisku.

“Kuluman mu begitu nikmat Sel. Aaahhhh…”

Sudah puas dengan kuluman nya, aku juga naik dan meraih tas kecil yang saya bawa. Saya mengambil beberapa bungkus kondom hitam yang sudah saya siapkan untuk situasi seperti ini. Saya sengaja membeli banyak dan dapat membuat tahan lama, karena aku ingin menikmati tubuh Selly sampai pagi.

Selesai memasang kondom, aku kembali mengelus vaginanya yang begitu halus putih dengan bulu tipis dan perlahan saya masukkan penisku ke vaginanya.

“Aaahh sakit banggggg, pelann pelannn ….” Selly menangis pelan. Penuh kasihan, aku bahkan menggeleng perlahan-lahan. Sudah setengah dari penisku masuk ke dalam vagina Selly. wajah Selly mulai berubah dari rasa sakit menjadi rasa nikmat.

Aku dengan gairah yang besar mulai memutar kembali penisku di vagina Selly. “Aahhhh, aaaahhh banggggg enakk…. Aahhhhh terus banggg …. terusss … ..” Racau Selly. Aku juga sambil menghisap dan menyedot-out payudara Selly yang begitu menggoda. Aku menggigit kecil putingnya sambil tanganku meremas payudara sebelahnya.

Selly semakin terangsang. rambut nya dijambaknya erat. “Aaahh, bang Daniiiii. Enaaaaakkkkk … ..” Keringat mengalir dari tubuh Selly. Dia terlihat begitu menikmati goyangan penis saya di vaginanya. Saya mendorong lebih cepat penis saya di vagina Selly sehingga terasa sangat nikmat.

“Bang, Selly bangggg pipis ….” erang Selly. “Pipisin menulis, mengatakan. Gapapa kokkk …” jawabku. Tubuh Selly terlihat kaku, matanya terbelak dengan menganga mulut menahan erangan. “Selly keluar, bangggg …. Enakkk bangggg!” Teriak Selly sambil menarikku sehingga penisku masuk lebih dalam ke vagina nya yang ketat.

Napas Selly tampak tersengal-sengal. “Bang, bang itu apa? Bagaimana Bang mengerikan?” Tanya Selly dengan lemas. “Ini disebut orgasme, katakan. Tasty, kan?” Saya bertanya. “Mau lagi tidak?” Selly mengangguk pelan. Tapi kali ini Selly bangun dari tidurnya.

Dia mendorong saya untuk membuat dia tidur di kasur. Aku tidak tahu dia kerasukan setan apa, Selly yang polos tiba-tiba liar. Selly duduk di penis saya dan mengarahkan penis saya ke dalam vagina. Blesssss, sehingga penisku semua jalan ke dalam vagina Selly, Selly terbelak dan naik langsung menurunkan pinggul sehingga penisku bebas masuk dan keluar dari vagina lezat.

“Uhhhh puasin Selly, banggg, puasin Sellyyyy. Selly sukaaaa … ..” Teriak Selly. Aku menikmati setiap erangan dan vagina genjotan pada penisku. Hingga 10 menit Selly meningkatkan dan akan segera mengalami orgasme lagi.

“Bang, Selly lagi banggggggg …. Arrggggghh mppphh sssshhhh … aaaaaaaaaarggggg” celoteh Selly. Seketika Selly menggelinjang, tubuh berkeringat jatuh lemas di lengan saya. Sayangnya saya tidak ingin keluar juga. Keinginan mungkin saya menikmati Selly akan mencapai sekitar pagi ini hehehe.

Aku mengambil lagi posisi di atas. Selly yang tidak mampu untuk mengatakan dan melakukan apa-apa lagi tidak peduli. Sesaat cepat saya masukan penis saya ke dalam vagina Selly lagi. Ku genjot cepat sehingga saya bisa keluar.
“Aaaahhh, banggg, lemes bangggg …” mengerang Selly sedih.

Aku tidak peduli, aku hanya berpikir tentang bagaimana untuk menjaga penis bisa mencapai klimaksnya. Saya genjot terus berkedut vagina Selly yang semakin cepat. Begitu lezat desakan Selly vagina pada penisku didalamnya.

Akhirnya, saya merasakan gelombang dorongan dari penis dipaksa keluar. Mendekat, aku segera menarik penis dan kondom terpasang. Aku menunjuk penisku langsung ke wajah Selly, dan crottt crottt aaargghhhhh.

Lima semprot sperma dalam jumlah besar bertemu Selly wajah dan mulut yang terbuka karena menahan nikmat dari orgasme sebelumnya. Selly terkejut menerima banyak sperma di wajah dan mulut. Tapi, bukannya marah, Selly bahkan menjilati semua sperma dan menelannya ke dalam mulut.

“Bang, bang … Di sini ternyata Bang buruk …” Selly meraih penisku dan menjilatnya, membersihkan sperma sisa tertinggal.
“Bagaimana, Selly . Seperti Anda?” Tanya saya lagi. Selly mengangguk manja sambil tetap sibuk menghisap penisku.

Malam itu aku terus menikmati Selly tubuh berulang kali sampai pagi. Kami juga melewatkan kerja hari berikutnya karena badan terasa berat karena permainan kami begitu liar. Selly tenang berubah menjadi Selly -lapar penis dan sperma.

Tidak jarang kita mencuri waktu dan tempat hanya untuk memuaskan diri masing-masing individu. Lain waktu kami melakukannya di gudang barang setelah bekerja dan toko telah ada orang lain. Bahwa hubungan cerita seks dengan Selly. Harapan dapat membantu Crot semua suhu di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sakong